Thursday, November 15, 2012

Just A Smile

Kadang kala, ketika bulan sedang bersinar terang..
Ketika bintang bertaburan tanpa malu-malu.
Ketika semua wajah dihiasi senyum.
Ketika tawa bertebaran dimana-mana.
Bahkan, ketika dunia sedang sangat bersahabat.

Seseorang termenung sendirian. Ditemani tetes demi tetes air mata yang jatuh seiring dengan bertambahnya rasa sakit di dadanya. Hanya tangisan tanpa suara. Tetapi hatinyalah yang berbicara. Berbicara mengenai semua hal yang dirasakannya.
Pahit.
Itulah rasanya.

Kemudian orang itu tersenyum. Ya, orang yang sedari tadi termenung sendirian itu. Orang yang sedari tadi diliputi kesedihan, kemarahan, dan kekecewaan yang bergemuruh dalam hatinya.
Hanya sebuah senyuman.
Orang itu menghela napas dalam-dalam, dan tersenyum kembali. Kali ini senyumannya lebih ceria, seperti sebongkah beban terangkat dari pundaknya.

Hanya sebuah senyuman.
Tetapi rasanya dapat menghentikan waktu. Senyuman yang begitu memesona. Senyuman yang indah.
Manis.
Itulah kata yang tepat.
Semua mata menoleh memandang senyum itu. Senyum milik seorang perempuan tadi. Ingin rasanya waktu tidak kembali berjalan, bumi tidak kembali berputar, dunia tidak kembali bermain. Dan tetap mengangkap seulas senyuman itu.
Ya, senyuman milik perempuan itu.

Andai saja ia tersenyum setiap saat, pasti dunia akan menjadi lebih mudah. Senyumnya seakan dapat menghilangkan semua beban dalam sekejap.
Senyuman yang secerah matahari.
Nah, itulah yang lebih tepat.

Sayangnya, dunia sudah terlanjur terlalu keras padanya. Membuatnya tidak terbiasa tersenyum kembali seperti dulu. Dulu saat semuanya masih mudah, masih menyenangkan, dan masih bisa membuatnya tersenyum.
Ia sadar, ternyata menjadi dewasa tidak semenyenangkan bayangannya dahulu.

Dewasa itu menyebalkan.
Begitulah anggapannya. Persoalan cinta, sekolah, pekerjaan, teman, keluarga, dan masih banyak lagi.
Ya, dunia memang akan bertambah keras seiring bertambahnya usia.
Dunia yang dulunya ramah, akan berubah menjadi dunia yang keras. Tetapi pasti akan lebih lunak jika diberi sebuah senyuman.

Jadi tersenyumlah dan dunia akan ikut tersenyum.

Life is hard, but there's nothing too hard when you smile.

Sunday, June 10, 2012

Perubahan

Fiuuh, akhirnya gue bisa main laptop juga :D
Karena minggu-minggu kemaren gue sibuk ngerjain tugas akhir semester, remed akhir, dan UAS, akhirnya gue punya waktu juga buat nengok-nengok blog gue :) hahahaha. Gak kerasa sampe banyak banget postingan keren dari kakak-kakak blogger yang belum gue baca.
Gue sebenernya capek banget, rencananya hari ini mau istirahat aja dirumah. Tapi kayaknya gak ada hari libur buat gue, jadi yaudahlah sekalian capek aja :) hehe. Bahkan kemaren aja di hari terakhir uas gue gak bisa langsung pulang karena ngurusin remed dan ulangan susulan -_- so f*cking, padahal gue laper banget dari pagi belum makan -_-

Dan gue sadar, semua kesibukan gue ini ada artinya..
Artinya gue mulai berubah.
Aktivitas gue, rutinitas gue, dan banyak lah pokoknya. Gue bingung, harus seneng atau malah sedih?
Seneng karena tandanya gue akan semakin dewasa dan dapet lebih banyak pengalaman. Tapi juga sedih karena gue udah terlanjur terlalu nyaman sama keadaan yang dulu.

Tapi gue ngerti kok, life is never stop move on. Selalu berubah dari waktu ke waktu. Lagi pula apa asyiknya hidup kalau cuma gitu-gitu aja? Hahaha :)
Gue harusnya menikmati setiap perubahan yang gue rasain.

Mulai bulan depan (mudah-mudahan) gue udah naik ke kelas 2 SMA, dan semoga aja dapet kelas IPA :) dan gue tau artinya gue gak akan bisa santai-santai lagi. Dulu, dulu banget, gue pernah janji sama diri gue sendiri bakal selalu dapet rangking dikelas, minimal masuk 10 besar lah. Kalau gak salah sih pas kelas 2 SMP dulu gue mulai agak serius sama sekolah gue. Dan tentu aja ada hasilnya, pas kelas 2 dan 3 SMP gue masuk 3 besar. Pas SMA semester lalu pun gue masuk 5 besar. Menurun sih, tapi not bad lah :) Gue tau gue gak boleh cepet puas sama sesuatu yang udah gue capai, tapi gue gak akan pernah menyesal sama semua yang udah gue dapet. Mau gak mau gue harus akuin semua yang gue dapet itu sepadan sama usaha gue. Jadi ya intinya, kalo lo mau dapet hasil yang bagus, usaha lo juga harus baguslah. Jangan nyesel sama hasil yang jelek, kalo lo nya aja yang belum berusaha maksimal :)

Gue sadar akhir-akhir ini waktu santai gue dirumah mulai berkurang. Gue udah mulai banyak kerja di meja belajar dengan rambut gue konde asal-asalan. Gue mulai stress. Capek. Tapi gue seneng :) Oke, gue gak mau munafik lah, gue emang agak bete sih, tapi mau gimana lagi? Kalo gue tetep stuck ditempat, gue gak akan bisa ngejar semua yang udah berubah.
Yang paling berpengaruh sama perubahan ini tuh mood gue. Mood gue jadi amburadul lah istilahnya. Kadang seneng banget, tiba-tiba jadi bete banget. Kadang seharian gue rasanya mau mati. Kadang gue gak ngerasa apa-apa. Lebay emang. Tapi gue sensitive kalo masalah mood. Hehehe yang paling dirugiin ya temen-temen gue, mereka jadi lebih sering kena marah gue ._.v wkwkwk

Ah ya, dan satu hal yang gak akan pernah sama lagi. Kakak gue. Dia udah mulai sibuk, sama kayak gue, tapi dia sibuknya sibuk bisnis. Gue seneng sih dia udah mulai mau bikin usaha gitu. Tapi gue ngerasa kehilangan dia. Dia jadi jarang ada dirumah. Jarang nganterin gue ke sekolah, nganterin ke gramedia, dan nganterin beli es krim :(
Gue orangnya emang gak mau ngerepotin orang lain. Tapi kalo sama kakak gue yang satu ini rasanya enak aja gitu nyuruh-nyuruh dia, minta tolong dia, deket-deket dia. Walaupun kadang gue nya juga suka kesel kalo dia ngajak bercanda pas gue lagi bete. Cuma sama dia gue bisa manja. Dia kakak gue yang paling asyik deh pokoknya, walaupun emang rada nyebelin.. Gue kangen :'( Sekarang aja dia lagi gak dirumah, dia lagi sibuk bolak-balik Tangerang-Jogja buat bisnis dia gitu deh. Gue aja sampe lupa kapan terakhir kali dia nganterin gue ke sekolah :(

Tapi gue tau, mau sampe kapan gue bergantung sama kakak gue? Mau sampe kapan gue takut kemana-mana sendiri? Mau sampe kapan gue gak berani naik motor? Padahal gue udah dibeliin motor dari pas lulus SMP dulu.
Mau sampe kapan gue takut jadi dewasa? Mungkin sebagian pikiran gue kadang udah bisa berpikir dewasa, tapi kelakuan gue masih bocah banget ._. Masih suka ngambek, marah-marah gak jelas, dan penakut.
Umur gue kan bentar lagi mau 16 tahun, berarti tahun depan gue 17 tahun. Tapi gue masih ngerasa jadi anak 12 tahun deh kayaknya -_-
Gue tau dewasa gak diukur sama umur. Anak kecil bisa aja udah dewasa duluan, dan orang-orang yang udah kerja kantoran bisa aja masih kekanak-kanakan. Sebenernya gue benci harus jadi dewasa, gue pengen bisa main terus kayak anak kecil, gak punya beban apa-apa.
Hidup kan gak boleh terlalu serius, tapi juga gak boleh terlalu nyantai. Dengan gue mikirin masa depan kayak gini aja sebenernya gue udah bisa dibilang dewasa, tapi ada lah saatnya pas gue ngambek gak jelas kayak anak kecil.

Yang penting gue harus tau kapan harus dewasa dan kapan boleh jadi anak kecil.

When I think "I'm tired", I know the show must go on, and life is never stop move on.

Tuesday, May 22, 2012

"BERLARI" Mengejar Mimpi

Berlari.
Mungkin itu sesuatu yang mustahil bagiku. Bukan karena aku terlalu malas bergerak, tetapi memang aku tidak pernah bisa merasakan kakiku bergerak.

Ya, aku terlahir cacat tanpa kaki.

Aku tidak pernah tau rasanya menerjang angin saat berlari kencang. Aku tidak pernah tau rasa menggelitik di telapak kakiku. Aku tidak pernah tau rasanya berjalan. Aku tidak pernah tau rasanya berdiri tanpa bantuan alat. Aku tidak pernah tau rasanya menjadi normal.
Aku tidak pernah mempunyai teman. Mereka menganggapku tidak layak, dan menjijikan. Padahal aku tidak mengerti kenapa aku dianggap menjijikan, sebenarnya kita semua sama. Hanya sedikit perbedaan fisik. Tetapi orang lain yang normal selalu saja memandangku seakan aku makhluk langka dari planet luar angkasa. Memandangku dengan tatapan asing dan dingin.
Sebenarnya aku ingin menyerah sejak dulu. Sejak saat pertama kali sekolah di sekolah biasa, saat semua orang mengejek dan menghinaku. Menyerah kepada Tuhan yang berkuasa atas segala hal di bumi ini.

Tetapi ketika melihat mereka, keluargaku, seakan ada dorongan di dalam diriku untuk membalas setiap senti kasih sayang yang mereka berikan. Mereka tidak seperti orang kebanyakan yang menganggapku tidak se-level dengan mereka. Mereka seperti malaikat tak bersayap yang dikirimkan Tuhan khusus untukku. Mereka yang selalu mengembalikan semua senyumku yang hilang. Mereka yang setia menjaga dan merawatku dengan ikhlas. Mereka yang selalu menjadi matahari dalam siangku, dan menjadi bintang dalam malamku.
Karena keluargaku lah aku masih mampu bertahan sampai sekarang. Dan selalu berusaha membuat mereka merasa bangga atas diriku. Aku ingin membuktikan kepada semua orang, bahwa aku bukanlah makhluk tidak berguna yang diciptakan hanya untuk menjadi badut. Aku yakin, Tuhan menciptakanku untuk sebuah alasan. Untuk menunjukkan kepada mereka semua, bahwa keterbatasan tidak membatasiku dalam bergerak. Aku tidak ingin hidupku menjadi sia-sia.

Mungkin aku tidak bisa berjalan, berlari, bermain sepeda, mengendarai motor atau mobil, dan hal-hal lain yang harus dilakukan dengan kaki. Tetapi masih banyak hal yang bisa kulakukan hanya dengan kedua tangan dan segala hal yang aku punya.
Setidaknya, aku masih bisa berlari dalam mimpiku. Mengejar setiap cahaya yang ada, dan menggapainya. Berjalan dalam proses menuju puncak dari segala usahaku.

Sekarang semua hal telah berubah. Sekarang semua orang tidak lagi menganggapku makhluk menjijikan yang tidak berguna. Mereka malah mengagumiku sebagai salah satu tokoh penting yang berpengaruh terhadap lingkungan.
Sejak tau rasanya dihina sebagai orang cacat, aku tidak ingin ada orang lain yang sama sepertiku merasakan hinaan itu. Aku yakin, setiap kekurangan yang kita punya, disitu ada sebuah kelebihan.
Saat menginjak usia dewasa aku mulai sadar, kalau hanya bermimpi, aku tidak akan pernah terbangun dan merasakan betapa nyata mimpi itu. Maka mulai saat itu aku mencari orang-orang yang senasib denganku, dan mengajak mereka bangkit dari keterbatasan.
Dan sekarang, aku mulai hidup dalam mimpiku. Sebuah perusahaan telah kubangun dengan pekerja-pekerja yang juga cacat sepertiku. Tetapi inilah buktinya, kami masih berguna dan bisa melakukan sesuatu.

Saat ini, keluargaku semakin bangga kepadaku, dan orang-orang yang selalu memandangku sebelah mata, kini mulai menganggapku ada di dunia ini dan menjadi bagian dari mereka.

Aku sadar, di dalam setiap kegelapan, disitu akan ada setitik cahaya yang akan menuntunku menuju sebuah tempat yang dinamakan mimpi.
Ternyata berlari dalam mimpi lebih sulit daripada berlari dalam kehidupan nyata.

Karena dalam hidup tidak selalu hitam atau pun putih.



-dheyaanggita-

Monday, May 14, 2012

Tulisan Berantai 12-12-12

Waduh, dapet PR nih dari kak Uzay! Seakan belom cukup PR dari sekolah yang udah numpuk -_- hahahahaha. Baiklah, gue akan ngerjain PR ini dengan senang hati :) Karena untungnya di PR ini gak ada soal tentang trio alkana, alkena, alkuna~ #mabokKIMIA
Yak, cekidot guys :)

-PERTANYAAN-

  1. Apa di pikiran kalian kalau mendengar kata “GINGSULL”?? 
  2. Apa yang paling di ingat dari BLOG ini??
  3. Seberapa besar arti sebuah persahabatan menurut kalian??
  4. Kata apa yang ingin kamu ucapkan untuk Ibu??
  5. Satu kata  yang terangkum setelah kenal gw selama ini?? *ngga termasuk ngebuly pake huruf setelah “I” *ini serius
  6. Lebih suka mana sahabat yang pendiam tapi peduli, dengan yang riang tapi acuh?? Alasannya?
  7. Apa arti kata kehilangan menurut kalian??
  8. “Saat seseorang di tuntut berperan menjadi yang bukan ke inginan hatinya, tapi itu peranan yang dibutuhkan untuk orang lain, itu ibarat sedang minum obat saat sakit, meski pahit tetap harus di telan” bagaimana sikap kalian saat di posisi itu??
  9. Saat terjebak dalam situasi kepentingan pribadi yang sangat darurat dan kepentingan bersama yang kamu diandalkan di dalamnya. mana yang akan kamu utamakan??
  10. Harapan apa ketika melihat perseteruan negara konflik??
  11. Apa yang kalian pikirkan tentang anak jalanan??
  12. Kesan-kesan setelah menerima PR ini??
-JAWABAN-

1. Aduh ini agak susah yah :/ Gingsul itu kan gigi yang disebelah gigi depan, yang keluar jalur itu kan yah? hehe gingsul tuh biasanya bikin orang yang punya itu bakal keliatan manis kalo lagi nyengir.. *kalo lagi nyengir doang loh yah :P* hahahaha 


2. Blognya kak Uzay gitu maksutnya? Yang paling diinget tuh motor vespanyaaaa! Hahahaha jadul tapi klasik gitu :)

3. Persahabatan menurut gue hal paling mahal di dunia. Kalau sebuah persahabatan dijual, pasti gue gak akan sanggup ngebelinya. Karena harga dari sebuah persahabatan bukan uang, tapi kasih sayang, pengertian, kepedulian, dan solidaritas yang tinggi :)

4. Buat ibu cuma satu kata, TERIMA KASIH :* *eh itu mah dua kata yah? bodo deh* hehehe

5. Cuma satu kata doang nih gak boleh lebih? hahaha kak Uzay tuh KREATIF :)

6. Gue lebih suka yang pendiam tapi peduli. Karena sebenernya saat dia peduli itu dia jadi gak pendiam :) Buat apa punya sahabat yang banyak omong, selalu ceria, tapi pas kita lagi terpuruk dia malah gak ada? :)

7. Kehilangan adalah suatu perasaan yang hampa dan bikin hati kita gak sempurna. Karena di setiap kehilangan pasti membawa secuil hati kita pergi. Makanya jaga orang yang kita sayang, dan cita-cita yang kita punya, karena kalau semuanya hilang, kita gak akan punya hati :) hehehe. Kehilangan orang yang kita sayang dan cita-cita yang kita impi-impikan itu sama sakitnya loh. Jadi sebisa mungkin jangan pernah menyerah mengejar cita-cita dan menjaga orang yang kita sayang dengan baik :D

8. Ya itu, ibarat minum obat pas sakit, walaupun pahit harus tetap ditelan. Hidup itu hitam putih. Gak semua hal itu enak dan gak semua yang kita inginkan pasti kita dapatkan. Terkadang kita harus mengalah kepada takdir yang menginginkan kita mendapatkan hal yang tidak kita inginkan. Tapi tenang aja, semua yang Tuhan kasih itu pasti yang terbaik dan lebih baik dari keinginan serta rencana kita. Karena Tuhan ngasih apa yang kita butuhkan bukan yang kita inginkan. Baik itu kebutuhan untuk kita, maupun untuk orang lain. Karena Tuhan emang menciptakan kita untuk saling membantu, melengkapi satu sama lain :)

9. Gue bakal utamain yang buat kepentingan bersama. Sedarurat apapun kepentingan pribadi gue, akan lebih bermakna kalau gue ngelakuin sesuatu untuk kepentingan bersama. Karena buat gue, 10 nyawa orang lain lebih berarti dari nyawa gue sendiri :)

10. Yang pasti gue mengharapkan kedamaian dong. Ngapain sih ribet-ribet berantem, pikirin aja dulu negara sendiri. Percuma aja semua guru nyeramahin muridnya agar gak tawuran atau berantem, tapi negaranya aja ngasih contoh buat berantem. :/

11. Gue punya 2 sudut pandang tentang anak jalanan. Yang pertama itu kasihan, karena di umur mereka yang seharusnya bermain sama temen-temen yang lain, sekolah, dan hidup dengan layak, tapi malah diisi dengan kegiatan ngamen atau minta-minta dijalanan. Tapi di sisi lain gue juga sebel, kalo anak itu nekat dan niat, mereka kan bisa kabur dari para "orang tua" yang nyuruh mereka keliaran di jalanan. Terus untuk mencari uang, tergantung kreatifnya mereka manfaatin apa aja yang ada disekitar mereka. Tapi gue maklum sih, anak umur segitu, udah kerja capek-capek, panas-panasan, dan kalaupun mereka kreatif, kondisilah yang membatasi ruang kreasi mereka. Tapi tetep aja, just because you are too young, it doesn't mean you can not do something :)

12. Walaupun gue gak suka PR, tapi gue seneng dapet PR kayak gini. Itung aja dari setiap jawaban, ada berapa emoticon senyum gue? hahaha makasih kak Uzaaaay :)

Fiuuuh, akhirnya selesai jugaaa u.u *ngelap keringet* Maap yaa kalau jawabannya agak melenceng dari pertanyaan hehehe
Karena gue orangnya baik hati, tidak sombong, rajin menabung, rajin belajar, rajin... eh keterusan hehehe, gue gak akan membebankan pertanyaan ini ke siapa-siapa. Maap yaa kak Uzay tulisan berantainya berhenti di aku ._. Agak bingung juga sih mau nyuruh lanjutin ke siapa hehehe

-Ciaaaao-

Tuesday, May 1, 2012

Monster Kegagalan

Saat kau terjatuh, ku harap kau bisa bangun kembali menatap dunia. Untuk membuktikan bahwa kau bisa.
Bisa menaklukan kegagalan.

Karena monster yang paling ditakuti oleh kebanyakan manusia adalah kegagalan. Mungkin kegagalan mempunyai 2 taring yang besar untuk merobek harapan, cakar-cakar yang tajam untuk memusnahkan impian, dan sorot mata tajam untuk membuat secercah kekuatan hilang seketika.
Aku pernah bertemu kegagalan. Dan dari setiap kegagalan itulah aku belajar. Belajar untuk tidak takut kepada monster kegagalan, dan selalu bangkit kembali. Belajar untuk berlapang dada menerima kenyataan, dan belajar dari setiap kesalahan yang aku buat.
Secara tidak langsung, monster-monster kegagalan itu akan mendewasakan ku. Tidak peduli berapa umur ku, monster kegagalan itu akan selalu datang kepadaku disetiap usaha dan impianku. Memberikan ku pelajaran tentang kerasnya kehidupan.
Ya, sedari kecil aku sering mengalami kegagalan. Awalnya aku takut. Membuatku tidak berani mencoba hal baru dan selalu memendam harapanku dalam-dalam.
Tetapi lama-kelamaan aku terbiasa dengan kegagalan. Dari kegagalan kecil sampai beberapa kegagalan besar yang terasa seperti tamparan keras untukku. Tetapi aku sadar, dari tamparan keras itulah aku akhirnya mulai berani mencoba dan mengejar impianku kembali. 
Toh aku sudah merasakan tamparan keras, dan buktinya aku masih bisa hidup, jadi kalau gagal lagi pun aku sudah tau seperti apa rasanya tamparan itu. Begitulah pikirku.

Tapi ternyata tidak berhenti sampai disitu, saat aku mulai bermimpi dan berusaha lagi, monster kegagalan itu pun terus mengikuti ku seakan tidak pernah bosan. Kalau monster kegagalan saja tidak pernah bosan mengikuti ku, aku juga tidak boleh bosan mengikuti impianku. 
Sampai tiba waktunya saat aku berada dipuncak impianku, aku akan tersenyum penuh kemenangan kepada monster-monster kegagalan yang ada di belakangku. Aku tidak mungkin membenci monster yang sebenarnya menyemangati ku untuk selalu berusaha dan bangun dari kegagalan.

Monster kegagalan itu seperti sekelompok haters, yang selalu mengawasi gerak gerik kita dan mencemooh setiap kesalahan kecil yang kita perbuat. Membuat kita lebih berhati-hati dalam melangkah, agar tidak ada kesalahan kecil terselip di dalam setiap langkah kita. 
Dan pada akhirnya, kesuksesan yang kita dapatkan menjadi indah dan bermakna. Karena disetiap kesuksesan besar, terdapat sebongkah kegagalan. 
Kita sukses, karena kita pernah gagal.

DON'T GIVE UP ☺

Sunday, April 29, 2012

Pelangiku..

Pertama kali bertemu denganmu, aku tahu kaulah yang terbaik untukku. Tapi aku tidak pernah tahu apakah aku yang terbaik untukmu?

"Langit senja dengan coreng-coreng warna oranye dan biru membentuk sebuah pemandangan yang indah. Tuhan, dengan segala keterbatasan manusia, membuat kita terpaku melihat mahakaryaNya. Apakah kamu tahu, langit yang cerah dapat membuat hampir seluruh manusia merasa senang dan ceria? Aku tidak akan pernah bosan melihat langit. Menurutku, langit adalah gambaran dari perasaan Tuhan. Kadang langit bisa biru cerah, kadang bisa juga mendung kelam dan kelabu, kadang bisa terlihat sendu dengan campuran warna oranye kemerah-merahan, kadang kala terlihat marah saat petir dan kilat menyambar-nyambar. Aku suka semua ekspresi langit. Langit membuatku kehabisan kata-kata untuk mendeskripsikannya. Langit terlalu indah."

Begitulah katamu saat ku tanya tentang langit. Aku suka jawabanmu, cara pandangmu dan pemikiranmu.
Kutatap matamu... begitu berbinar-binar. Dan memang selalu begitu. Matamu seakan tidak pernah kehilangan binarnya yang selalu menghipnotisku. 
Kau gadis yang cerdas, mandiri, cantik, dan selalu ceria. Apakah aku pantas mendampingimu?
Saat ku utarakan perasaanku dan memintamu menjadi kekasihku, kau hanya tersenyum dan mengangguk menahan haru yang menyesakkan dadamu.
Seringkali ku bertanya padamu, mengapa kau menerimaku dengan segala kekuranganku ini, padahal kau bisa mendapatkan lelaki yang jauh lebih baik untukmu..

"Kamu yang terbaik, percayalah. Kau, dengan segala kekuranganmu, selalu menyadarkanku bahwa kelebihan yang aku miliki ini untuk menutupi kekuranganmu itu. Begitu juga sebaliknya, kelebihan yang ada pada dirimu selalu menjadi perisai untuk menutupi kekuranganku. Kau melengkapiku. Aku tidak pernah berharap lebih darimu, karena kau sudah yang terbaik. Bagaimana mungkin aku menjadi begitu egois dengan mengharapkan sebuah kesempurnaan? Kau memang bukanlah manusia sempurna, begitu juga denganku. Tetapi, kita sempurna karena kita bersama. Itulah yang terpenting."

Aku tertegun dan menunduk. Saat ku dongakkan kepalaku, aku melihatmu, melihat senyummu... Hatiku lega. Pertanyaan itu sudah terjawab. Sekarang hatiku sudah mantap untuk memintamu menjadi pendampingku disisa hidupku.

Saat hari bahagia kita tiba, kau dengan cantiknya melangkah keluar dari ruang rias, menyambutku dengan senyum manismu. Melihat langit yang cerah secerah senyummu hari ini, membuatku yakin bahwa hari ini akan berjalan lancar sesuai rencana kita.

Tetapi ternyata dugaanku salah. Pada saat kau hendak mengucapkan janji pernikahan kita, kau terlihat pucat dan pandanganmu kosong. Tiba-tiba kau jatuh pingsan. Aku panik, semua orang panik. Ada apa ini? Aku mencoba berpikir positif dan mengira kau hanya terlalu gugup dan lelah.

Aku sudah mencoba segala cara untuk menyadarkanmu, tetapi kau tetap terkulai lemas di pangkuanku. Salah satu keluargaku menyarankan agar kau dibawa ke dokter. Baiklah, mungkin kau sedikit sakit dan pusing mempersiapkan pernikahan kita dari kemarin. Pikiranku masih positif. Setidaknya sampai dokter memberitahuku penyebab kau pingsan.

Leukimia. Ternyata itulah penyakit yang menggerogoti tubuhmu.

Aku hampir kehilangan akal sehat dan berhenti berpikir positif. Apakah Tuhan tega memberikan penyakit mengerikan itu kepada gadis manis dan cerdas sepertimu? Oh, aku tidak mungkin menyalahkan Tuhan.

Untuk menyegarkan pikiranku, aku berjalan-jalan dihalaman rumah sakit. Langitnya masih cerah, tetapi kenapa hatiku tetap mendung? Kuperhatikan langit itu baik-baik. Sekilas bayanganmu terlukis disana. Aku sadar, rencana Tuhan akan selalu baik untukku.. dan untukmu. Tidak lama kemudian langit berubah mendung dan mulai turun rintik-rintik hujan. Salah seorang keluargamu memanggilku, mengabarkan bahwa kau sudah sadar. Aku segera berlari ke ruangan tempatmu dirawat. Saat sampai di sebelahmu aku ingin menangis, tetapi melihat senyummu yang lembut, aku tidak ingin merusaknya dengan tangisan cengengku.

"Maaf aku tidak pernah mengatakan apa-apa tentang penyakitku kepadamu. Aku tidak ingin kau terbebani. Aku hanya berpikir aku kuat dan sanggup menanggung ini sendirian. Maaf, dan terima kasih."

Itulah ucapan singkatmu sebelum kau pingsan kembali, dan dokter memeriksamu kembali. Aku menunggu di ruang tunggu rumah sakit. Berdoa dan berharap tidak ada kabar buruk.

3 jam kemudian, kabar buruk itu datang. Mengabarkan bahwa kau sudah kembali ke sisi Tuhan. Aku menangis. Tadinya aku belum rela kalau kau pergi secepat ini. Kenapa harus sekarang? Setidaknya beri dia waktu setahun lagi Tuhan, agar aku bisa melihatnya lebih lama lagi dan bisa hidup bersamanya.

Setelah puas menangis, aku merenung. Rencana Tuhan selalu baik. Aku percaya itu. Lalu kemudian aku sadar. Tuhan mengambilnya sekarang karena Tuhan tahu, kalau lebih lama lagi aku bersamanya akan semakin sulit bagiku untuk melepasnya pergi.

Saat hendak pulang kerumah untuk membersihkan diri dan beristirahat sejenak, aku melihat pelangi itu. Ternyata hujan baru saja reda. Di telingaku terngiang-ngiang ucapan gadis itu tentang langit. Aku memandangi pelangi itu lekat-lekat. Kini kusadar, bahwa binar yang selama ini ada di matamu ternyata sama dengan binar yang menghiasi pelangi itu. Untuk pertama kalinya sejak kau pingsan, akhirnya aku tersenyum.

Aku tahu, walaupun kau telah tiada, tetapi kau akan selalu ada di hatiku, mengisi hari-hariku lewat setiap pelangi yang muncul setelah hujan.
Kaulah pelangi dan langitku. Tempatku mencurahkan semua ekspresi cintaku.



Tuesday, April 24, 2012

Indah Pada Waktunya

Gue mau ngeshare diaolog yang gue baca di facebooknya kakak gue. Hehehehe copas bahasa kasarnya mah. Biar keliatan gak berdosa, gue bilangnya ngeshare :) Gue gak tau ini yang bikin siapa, tapi yang pasti ini free copas kok :)

Kalau menurut anda ini baik tolong di share apabila tidak jangan.

Tapi inilah yang disebut rahasia di balik rahasia..



Aku (A): Tuhan, bolehkah aku bertanya PadaMU?


Tuhan (T): Tentu, hambaku. Silahkan


A: Tapi janji ya, Engkau takkan marah.


T: Ya, AKU janji.


A: Kenapa KAU izinkan banyak HAL BURUK terjadi padaku hari ini?


T: Apa maksudmu?


A: Aku bangun terlambat.


T: Ya, terus?



A: Mobilku mogok & butuh waktu lama tuk menyala.


T: Oke. Terus?


A: Roti yg kupesan dibuat tak seperti pesananku, hingga kumalas memakannya.


T: Hmm. Terus..


A: Dijalan pulang, HPku tiba-tiba mati saat aku berbicara bisnis besar.


T: Benar. Terus..


A: Dan akhirnya, saat kusampai rumah, aku hanya ingin sedikit bersantai dengan mesin pijat refleksi yg baru kubeli, tapi MATI! Kenapa tak ada yang LANCAR hari ini?


T: Biar KUperjelas HambaKU, ada malaikat kematian pagi tadi, dan AKU mengirimkan malaikatKU tuk berperang melawannya agar tak ada hal buruk terjadi padamu. KUbiarkan terTIDUR disaat itu.



A: Oh, tapi...


T: AKU tak biarkan mobilmu menyala TEPAT WAKTU karena ada pengemudi mabuk lewat didepan jalan & akan MENABRAKmu.


A: (merunduk)


T: Pembuat burgermu sedang sakit, AKU tak ingin kau tertular, oleh karenanya KUbuatnya salah bekerja.


A: (tarik nafas)


T: HPmu KUbuat mati karena mereka PENIPU, KUtak mungkin biarkanmu tertipu. Lagipula kan kacaukan KONSENTRASImu dalam mengemudi bila ada yg menghubungimu kala HP menyala.



A: (mataku berkaca-kaca) aku mengerti Tuhan.


T: Soal mesin pijat refleksi, KU tau kau belum sempat beli voucher listrik, bila mesin itu nyalakan maka ambil banyak listrikmu, KU yakin kamu tak ingin berada dalam kegelapan.


A: (menangis tersedu) Maafkanku Tuhan.


T: Tak apa, tak perlu meminta maaf. Belajarlah tuk percaya PADAKU. RencanaKU padamu lebih baik dari rencanamu sendiri.




Yakinlah bahwa Tuhan selalu baik.
Yakinlah segala usahamu PASTI sampai.
Belajarlah tuk selalu bersyukur atas APAPUN yang terjadi,
Karena semua akan INDAH pada waktunya.

Saturday, April 14, 2012

MIMPI, MUSNAH, dan HARAPAN

Haloo, kemaren gue liat postingannya kak Uzay yang blognya kecee banget ituu hehehe. Gue suka blognya karena isinya cerpen gitu, gue suka baca cerpennya, sederhana tapi berarti :) Dan kemaren dia sempet posting tentang Senam Jari & Otak. Jadi itu untuk mengasah kemampuan kita dalam merangkai kata-kata. Contohnya dari 3 kata : MIMPI, MUSNAH, dan HARAPAN. Gue tertarik dan iseng iseng comment disitu, eh ternyata dilanjutin sama kak Uzay hihihi. Dan disini gue mau ngelanjutin cerita itu. Cekidooot yaa mulai dari comment gue dan commentnya kak Uzay.

Gadis itu terbangun dari mimpinya dengan nafas tersengal-sengal. Membayangkan mimpi buruknya barusan dapat memusnahkan cita-citanya untuk menjadi pelukis. Dia bermimpi menjadi seorang gadis cacat. Beberapa detik kemudian, dia tertegun. Dia memanglah gadis cacat. Jari tangannya tidak bisa digerakkan dengan bebas seperti teman-temannya yang lain. Tiba-tiba pintu kamarnya diketuk seseorang. Pria itu. Dia masuk dengan langkah tenang sambil tersenyum. Sebuah senyum yang dapat menumbuhkan harapannya kembali.
Pria itu tak hanya membawa harapan baru, tapi mampu menyadarkan sang gadis cacat itu, bahwa biarpun ia memiliki kekurangan, ia masih berhak untuk bermimpi dan tidak ada satu hal pun yang boleh memusnahkan impian besar itu.
Gadis itu tau, walaupun ia cacat, ia masih memiliki pria ini. Pria dengan sejuta mimpinya, yang selalu menjadi inspirator dan supporternya. Sebuah harapan baru pun tumbuh kembali dalam benak gadis itu. Ia sadar, hanya maut yang dapat memusnahkan impiannya.
Dan mulai saat itu, sang gadis bertekad keras bahwa mimpinya harus jadi kenyataan. Laki-laki itu berhasil memberikan harapan baru yang tadinya musnah, kini berarti..
Akhirnya gadis itu mengerti kenapa ia terlahir cacat. Karena Tuhan menyayanginya dan ingin menambah kesempurnaan yang telah Ia ciptakan di dunia ini. Kesempurnaan antara keikhlasan untuk menerima kenyataan dan kesempurnaan harapan akan mimpi yang tidak akan pernah musnah.
Apalagi ditambah kehadiran pria itu. Pria yang seakan membawa matahari masuk kedalam hatinya yang kelam. Pria yang selalu menjadi setitik cahaya terang dalam keputus-asaannya. Pria yang telah dikirim oleh Tuhan untuk selalu menjaga dan menjadi malaikatnya. Malaikat yang selalu ada untuknya, sampai suatu ketika gadis itu harus pergi dari dunia ini.
Tetapi, pria itu terus menyayangi gadis itu. Dan tetap menjaga mimpinya dalam kehampaan. Bagi pria itu, gadis itu adalah segalanya. Gadis itu mengajarkan betapa berharganya hidup yang telah Tuhan berikan, tentang arti cinta sejati yang selalu ingin memberi tanpa mengharapkan balasan, dan tentang betapa besar harapan akan sebuah mimpi untuk terwujud.
Walaupun dengan segala kekurangan yang dimiliki gadis itu, ia telah mampu menunjukkan kepada pria itu, kepada orang lain, dan kepada Tuhan, bahwa dia bisa. Dia bisa mewujudkan cita-cita terbesarnya, menjadi seorang pelukis. Setelah dia pergi, pria itu menemukan segudang koleksi lukisan gadis itu. Pria itu tidak bisa membayangkan bagaimana gadis itu bisa melukis tanpa tangannya. Tetapi semua keheranannya itu terjawab dengan melihat sebuah cap kaki di pojok kanan bawah, di setiap lukisan gadis itu. Dengan kedua kakinya, dia menorehkan warna-warni itu di sebuah kanfas. Ya, ternyata sebuah mimpi dapat memberikan kekuatan untuk melampaui batas-batasan yang tidak mungkin. Tetapi gadis itu telah membuktikannya, bahwa itu semua mungkin.
Dan kini, semua lukisan gadis itu dipajang disebuah museum seni terkenal. Bahkan museum itu menyediakan sebuah ruangan khusus untuk memajang semua lukisan karya gadis itu. Dan pria itu tau, pasti sekarang gadis itu sedang tersenyum disana. Senyum paling bahagia yang tidak pernah dilihat pria itu maupun orang lain. Tetapi Tuhan bisa melihatnya, karena Tuhan jugalah yang membuat semua ketidak-mungkinan itu menjadi sebuah keajaiban.
Terus bermimpilah, selagi mimpi tidak perlu dibayar.

Sunday, April 8, 2012

Quisioner Iseng

Haaaaaooo :)
ah, akhirnya bisa online lagi. Minggu sibuk, banyaaak banget PR gue -_- ehm, tenang gue gak bakal curcol kok.. hehehe

Gue disini cuma mau ngasih tau kalo gue lagi bikin Quisioner gitchuuu looh.. Cuma buat iseng-iseng kok hehe Gue kan jiwa sosialnya cukup tinggi, dan rada kepo gitu, jadi gue pengen tau kebiasaan orang-orang tuh gimana. Dari mulai kebiasaan yang lo lakuin diwaktu senggang, kebiasaan pas lagi di angkot, kebiasaan pas lagi ngantri tiket bioskop, dll laah~

Kepo ya? BANGET! Hahahaha jiwa kepo gue lagi semangat-semangatnya nih. Jadi yaa maklum aja. Rencananya tiap bulan gue pengen bikin Quisioner gitu, jadi nanti sebulan sekali hasil quisionernya gue tutup dan gue share disini, terus bulan depannya gue ganti sama quisioner yang baru. Hehehe jadi tolong yaaah pliss banget bantuin gue isi Quisioner yang ada di side bar blog guee.. Keliatan kan?? ;)

Nah, bulan ini gue mulai dengan quisioner "Hal yang lo lakuin di waktu senggang". Gue buat pilihannya cuma 7, berdasarkan pengamatan gue dengan orang-orang disekitar gue dan diri gue sendiri tentunya. Hehehe gue sih pasti pilih tidur._. #MentalKebo

Gue harap kalian semua juga ngasih ide lewat comment, apa quisioner gue buat bulan depan dan pilihan-pilihannya hehe. Maklum kadang gue kehabisan ide juga..
Oh, well. Gue gak bisa nulis banyak, PR kimia dan fisika, dan juga hafalan ekonomi gue menunggu dimeja belajar, apalagi besok gue harus kesekolah lebih awal buat rapat dan ada jam pelajaran tambahan buat ngejar materi. So f*cking perfect Monday guys! (╥﹏╥)

Friday, March 30, 2012

My Dream

Aaaaah kangeeen nulis disini :)

Gue udah lama banget gak ngeblog. Hampir sebulan kali yah ._.??
Gue minggu-minggu kemaren ada UTS, jadi sibuk bikin contekan belajar, jadinya gak sempet ngeblog. Terus abis UTS gak ada libur, langsung masuk sekolah. Mana tugasnya bejibun lagi -_- Nah, minggu ini gue sebenernya libur seminggu karena kakak-kakak kelas gue lagi pada UAS. Huehehehe gue enak-enakkan dirumah, mereka pada UAS, kesian yak. Walaupun libur, gue juga tetep sibuk. Sibuk males-malesan. Huahahahaha gue terlalu terlena dengan waktu yang banyak buat tidur, makan dan baca novel.

Oke, singkatnya akhir-akhir ini gue lagi males nulis blog dan gak mood buat posting.

Biasanya kalo mood nulis gue yang jarang dateng itu muncul, gue manfaatin buat ngelanjutin novel gue. Yap, gue lagi nulis novel :3 huehehehe. Dari mulanya hobby gue baca novel, sampai akhirnya gue pengen novel gue yang dibaca orang. Ngeliat nama gue tercantum dicover novel di toko buku di bagian "Best Seller". Oh...that's my dream! Makanya nama blog gue "dheyaa's dream" karena menurut gue, blog ini adalah batu loncatan buat gue nulis novel. Karena kalo gue udah terbiasa nulis blog, kreatifitas dan imajinasi gue bakal lebih berkembang lagi. Apalagi di dunia blogging gue banyak nemuin blogger senior yang tulisannya bisa jadi motivasi dan inspirasi gue :)

Biasanya mood nulis gue itu datengnya jarang-jarang dan gampang berganti menjadi mood malas-malasan (hehehe), makanya novel gue belom jadi juga. Bahkan belom setengahnya -_- Kadang gue juga males lanjutin novel gue. Ngerasa jenuh aja gitu. Tapi tiap dateng ke toko buku, atau ngeliatin koleksi novel gue yang bejibun di kamar, semangat gue dateng lagi :D Kayaknya setiap penulis pernah deh ngalamin yang kayak gue gini, mulai jenuh untuk nulis buku. Tapi mereka aja bisa, kenapa gue enggak? Hahahaha dengan ngebayanin nama gue yang ada dicover buku, jenuh gue langsung ilang :)

Walaupun nantinya novel gue gak terbit, gue cuma pengen buktiin ke diri gue sendiri aja kalau gue bisa nulis sebuah novel. Dan syukur-syukur kalau bisa terbit :D hihihihi. Buat gue nulis itu hobby, jadi dengan nulis aja gue udah seneng, apalagi kalau tulisan gue itu dibaca dan dibeli banyak orang. Hehehehe. Gak usah jauh-jauh sampe dibeli deh, dibaca doang juga udah seneng :)

Cemunguudh dheyaaa!! :3

Sunday, February 26, 2012

Social Media!

Hooooyy!! Gue mau ngebahas hal yang akrab banget buat lo semua. Yap, SOCIAL MEDIA! Heloooh, siapa seeeh yang gak pernah nyentuh media sosial?? Anjriitt, haree genee gatau pesbuk?? twitter?? Nyahahahaha cuma emak-bapak gue doang kali yang gak tau..*eh

Tapi kalo anak muda kayak gue gini nih pasti taulah social media. Sebenernya gue bukan seorang pecandu media sosial yang kemana-mana selaluuuuu update. Gue cuma penikmat, dan sesekali ikutan. Huehehehehehe. Tingkat ke-gahoel-an gue belom setinggi itu untuk selalu update dan bersaing gaul-gaul-an sama anak gahoel lainnya. Gue sebenernya cupu. Gue bikin facebook aja ketinggalan banget ama temen gue yang lain. Twitter? Yaampun, baru taun lalu gue punya twitter sama blog._. Huehehehe

Nah, disamping jejaring sosial yang ada diinternet kayak Facebook, Twitter, Blog, Friendster, atau Tumblr, ada juga medial sosial yang lingkupnya sebatas group atau lingkungan kecil dan tertentu. Kayak BBM (BlackBerry Messanger) atau yang baru-baru ini ngehits, WhatsApp! Yak, gue sekarang lagi dipaksa-paksa sama temen-temen gue buat pake WhatsApp juga. Kalo BBM mungkin enggak. Secara henpon gue bukan BB. Nah, kalo WhatsApp ini lebih...hmm apa ya.. merakyat? Soalnya WhatsApp bisa buat segala jenis handphone. WhatsApp ini gak jauh beda sama BBM. Bedanya mungkin cuma handphonenya kali. Kalo BBM cuma buat pengguna BB, kalo WhatsApp bisa semua jenis handphone download aplikasi ini.

Dan gue belom pake WhatsApp. Untuk sekarang sih masih males. Tapi kayaknya untuk kedepan juga masih males deh -_- huehehehe. Gue itu emang tipe orang yang gak gampang ikut arus atau trend. Gue punya Facebook ya karena gue tertarik, gue bikin twitter yaa karena gue pengen aja, dan gue bikin blog yaa karena disuruh guru Komputer gue waktu dulu buat tugas akhir semester -_- muehehehe. Jadi jangan berharap gue bisa kemakan omongan atau ngikut-ngikutin trendsetter yang ada. Gue melakukan sesuatu hanya karena gue suka, gue pengen, dan gue butuh.

Awalnya kakak gue yang ngajak gue pake WhatsApp, karena dia lagi gila WhatsApp, terus contact di WhatsApp nya masih dikit, jadi dia ngajak gue cuma buat nambahin contact dia aja-_- Kedua, temen-temen sekelas gue. Mereka pada bilang dikelas yang pake WhatsApp masih dikit, jadi buat ngeramein group kelas yang dia bikin di WhatsApp dia maksa gue. Parah ya. Gue cuma buat nambahin contact doang masaaa T_T

Tapi gue tetep gak mau. Kenapa? Karena gue gak mau jadi orang idiot yang kemana-mana megangin hape, ngecek hape, jalan sambil melototin layar hape, dan gak bisa lepas dari hape. Gue lebih senang hape gue cukup untuk smsan disaat perlu, dan ditelpon sama orang yang butuh gue. (Yap, gue jarang nelpon. Jangan tanya. Faktor pulsa -_- ) Hey, apakah asyik sepanjang hari cuma ngeliatin layar henpon? Update status lah, ngetweetlah, bales BBM/chat WhatsApp lah.. Di dunia ini masih banyak hal lain yang bisa dinikmati selain henpon lo kan? Gue yang hobbynya baca novel, mungkin akan memilih dikasih novel untuk mengisi waktu senggang daripada dikasih hape dengan pulsa banyak dan paket internet. Gue lebih suka novel. Lebih asik, lebih banyak manfaatnya ketimbang ber-BBM ria. Mungkin lo bakal bilang gue munafik. Tapi selera dan pendapat orang kan beda-beda.

Gue gak menyalahkan mereka yang lebih suka melototin layar hape mereka ketimbang melakukan hal lain. Gue gak iri. Itu hak mereka. Cuma banyak dampak negative kalau lo terlalu kecanduan sama social media. Bayangin, tetangga gue yang masih SD aja maenannya udah BB mulu! Anjriitt, mau jadi apa negara kita kalau generasi mudanya aja kayak gitu? Oke, gue lebay. Anggep aja gue sirik. Tapi, come on! Wake up!! Handphone lo gak berarti apa-apa.. Handphone menurut gue cuma alat komunikasi. Bukan sebuah nyawa atau gantungan hidup. Banyak banget orang yang gak bisa hidup tanpa hapenya. Ini miris banget. Gue gak bisa hidup tanpa....nyokap, karena nyokap yang biasa masakin gue makanan, tanpa makanan mau jadi apa gue? -_- hehehe

Boleh aja sih lo keranjingan sama media sosial. Tapi inget waktu lah. Inget masih banyak hal di dunia yang lebih indah dari sekedar BBM pacar :)
Anggap gue sotoy. Karena gue emang sotoy.
Anggap gue kuno, katrok, kolot, atau apalah. Karena tampang gue aja yang imut-imut baby face gimana gitu, tapi aslinya gue hanyalah seorang nenek-nenek yang terperangkap didalam tubuh remaja dan sifat labil.
-ciaaaaoooo- muahahahaha :D

Friday, February 24, 2012

Curcol dikit yaaa~

Gak tau kenapa gue baru mood updet blog sekarang.. Padahal kemaren-kemaren juga gue gak sibuk-sibuk banget. Mungkin karena gue terlalu banyak pikiran. Iya, gue lagi ada masalah.

Banyak orang yang bilang kalo gue cuek. Well, gue emang cuek. Banget. Gue selalu merasa gak masalah dengan sifat cuek gue. Temen-temen gue juga gak protes-protes amat kok. Tapi beberapa hari yang lalu pas bokap gue pergi untuk DIKLAT (Pendidikan Kilat) selama seminggu, pas pulang bokap protes sama gue. Katanya gue gak sayang sama bapak karena dia merasa gue terlalu cuek dan gak peduli sama dia. Emang gue satu-satunya anak yang gak pernah nelpon atau sms dia selama bapak lagi DIKLAT, tapi sesadis itukan bapak sampe menyimpulkan gue gak sayang sama bapak CUMA gara-gara gue gak nelpon, sms, dan jarang perhatian sama bapak? Apakah menit-menit telpon, dan banyaknya sms dapat menjadi tolak ukur kasih sayang?? Gue jelas gak setuju. Gue jelas sayang sama bapak. Banget. Bapak gak pernah tau gue pernah menangis sedih pas ngeliat sakit maag bapak kambuh.. Yang bapak tau, gue cuma anak cewek satu-satunya yang gak perhatian sama dia. Gue emang jarang ngobrol sama bapak, jarang sms, telpon, atau sekedar nanya "Bapak udah makan belum?" Yak, selalu kakak gue yang nanya kayak gitu. Sedangkan gue? Cueek bebeek~ hehehe Tapi sesungguhnya, dheya sayang sama bapak :) cuma bapak yang gak pernah tau..

Dan kemarin juga kakak tertua gue pergi ke Jogja. Dia sempet bilang kata-kata yang bikin gue sedih banget. Pas sepupu gue telpon dia dan nyuruh dia pulang, dia jawab "Ah, si Dheya aja gak peduli sama gue. Gak pernah telpon, sms.." Lagi-lagi gue dituduh CUMA gara-gara gue gak pernah nelpon dan sms kakak gue selama dia di Jogja. AAARRGGHHH.. Kenapa sih?? Jujur, waktu denger ini dari nyokap, gue sedih banget. Apakah hanya sesederhana itu tolak ukur kasih sayang dan kepedulian?? Kakak gue gak pernah tau kan gue merhatiin dia? Dan dia juga gak pernah tau kalo gue orang pertama yang nangis gara-gara kangen sama dia, dan nangis terharu waktu dia diwisuda dulu.. Yap, gue emang cengeng. Gampang nangis. Gue orang yang sensitif banget. Tapi gue selalu berusaha sebisa mungkin untuk gak nangis didepan orang lain. Dan apakah ini kurang meyakinkan dia bahwa gue sayang sama kakak gue itu?
Hey, come on!! Apakah tanda kasih sayang hanya sebatas pencetan tombol handphone?

Akhir-akhir ini juga gue diprotes (lagi) sama seseorang, gara-gara gue jarang nyapa dia, terlalu sibuk sama dunia gue, dan keliatan gak peduli sama dia. Oke, ini seperti tamparan berulang-ulang yang mengingatkan gue untuk gak cuek lagi.

Gue itu orangnya pemalu. Ngg, agak sedikit malu-maluin juga sih. Gue jarang memperlihatkan rasa sayang gue atau perhatian ke orang lain. Bahkan ke bokap-nyokap gue sendiri. Gue cuek. Terkesan gak peduli dan gak sayang. Tapi sebenernya, gue sayang kok sama bapak, ibu, kakak-kakak gue, dan teman-teman gue. You are the reason I can life untill now, guys! Mana mungkin gue gak sayang sama kalian... Berhenti mikir kalo gue gak peduli sama kalian. Cuma gue dan Tuhan yang tau seberapa sayang gue sama kalian ;)

Love you! :)

Sunday, February 12, 2012

CERPEN

Halloooo! :D
Kali ini gue mau berbagi...hmm..apa yah...cerita? Oke, gue mau berbagi cerita buat kalian. Kemaren gue dikasih tugas sama guru Bahasa Indonesia gue buat bikin cerpen pengalaman pribadi. Tetapi berhubung gue agak susah nyeritain pengalaman pribadi, akhirnya gue ngarang aja.. Secara kan gue jago boong ngarang muehehehe
Tadinya gue mau copas dari google, tapi cerpennya gak ada yang pas. Nah, ditengah ke-frustasian gue itu, sekitar jam 10 malem, gue dapet wangsit buat ngarang sendiri. Gak tau kenapa kayaknya itu kata-kata udah nari-nari aja di otak gue. Akhirnya jam 11 pun selesai dan langsung gue print. Gue juga bingung kenapa cepet amat selesainya hehehe
Mau liat? Mau banget? Banget doang apa banget banget? muahahaha :P
Oke deh nih gue kasi liaat~ ini gak bagus sih. Sederhana banget malah konfliknya. But, I'm still learning, guys :)


SAHABAT SEJATI

Aku mempunyai seorang sahabat, namanya Tasya. Dia sahabatku sejak aku kecil. Kami sangat akrab dan sering sekali bermain bersama. Aku tidak tahu mengapa aku bisa sangat akrab dengan Tasya. Padahal sifat kami sangat bertolak belakang. Aku yang selalu usil, tidak bisa diam, dan banyak bicara, sedangkan Tasya sangat kalem, pendiam, dan sopan.
Pertemanan kami dimulai sejak kami duduk di bangku Sekolah Dasar. Tadinya aku malas bermain dengannya, karena dia anak yang pendiam. Tetapi aku mulai menyukainya, sejak kejadian itu. Waktu itu aku terlambat datang ke sekolah dan kebetulan lupa mengerjakan PR. Guruku menghukumku untuk memunguti sampah dihalaman sekolah yang sangat luas itu. Saat itu kebetulan sedang musim kemarau, jadi cuaca sangat panas. Mau tidak mau aku harus memunguti sampah ditengah cuaca yang sangat panas itu. Saat jam istirahat, semua siswa keluar kelas untuk jajan dikantin, atau sekedar main dilapangan. Teman-teman yang melihatku dihukum mentertawakanku. Aku kesal sekali.

“Huh, coba kalian yang menjadi aku, pasti kalian sebal kan kalau ditertawakan!”  kataku dalam hati.
Tetapi tidak dengan Tasya. Dia tidak mentertawakanku. Sebaliknya, dia malah datang ke arahku dan menyodorkan seplastik minuman dingin.

“Ini buat kamu. Kamu pasti haus dan kepanasan, kan? Aku bantuin yah biar cepat selesai.” Kata Tasya sambil tersenyum tulus.
Aku tertegun. Aku mengangguk dan menerima minuman pemberiannya.

“Iya, terima kasih ya. Kamu gak usah bantuin aku lama-lama yah. Nanti kamu kecapekan.” Kataku sambil tersenyum lebar.

Tasya hanya membalasnya dengan sebuah anggukan disertai senyuman manisnya. Aku sangat terharu. Walaupun kami tidak terlalu akrab dikelas, tetapi dia mau membantuku. Kami pun memunguti sampah bersama-sama. Selagi memunguti sampah aku sering bercanda dengannya. Aku tidak tahu walaupun dia pendiam, tetapi dia sangat humoris. Tak terasa hukuman itu pun selesai. Dari sinilah kami mulai akrab.

Sampai kami lulus SD kami masih bersahabat. Jarang sekali kami bertengkar. Bahkan tidak pernah. Kalau aku sih sering marah padanya. Tetapi Tasya yang baik hati dan sangat pengertian selalu meluluhkan hatiku dan tidak marah lagi kepadanya.

Aku masuk SMP yang berbeda dengan Tasya. Tetapi kami masih sangat sering bertemu karena rumah kami memang jaraknya cukup dekat. Kami seperti sepasang sahabat yang tidak pernah terpisahkan. Kalau sudah pulang sekolah aku sering sekali main kerumah Tasya, atau Tasya yang ke rumahku. Tetapi kami juga sering pergi ke mall atau main di taman dekat rumah kami bersama-sama.

Kami terus bersahabat sampai kami SMA. Tidak terasa persahabatan kami sudah berjalan 10 tahun. Dan kami sepakat untuk merayakan persahabatan kami hari Minggu depan di sebuah kafe favorit kami.

Aku tidak sadar bahwa hari perayaan persahabatan aku dengan Tasya itu sama dengan hari aku janji jalan-jalan bersama teman SMA ku. Aku bingung mau memilih ikut merayakan hari persahabatanku dengan Tasya atau ikut jalan-jalan bersama teman SMA ku. Tadinya aku mau membatalkan janji jalan-jalan bersama teman SMA ku. Tetapi begitu aku tahu aku akan ditraktir karena temanku itu ulang tahun, aku akhirnya berniat berbohong kepada Tasya agar tidak usah ikut merayakan hari persahabatan kami.

Pada hari Minggu itu, Tasya SMS aku, menanyai apakah sudah siap atau belum. Aku bingung mau menjawab apa. Akhirnya aku berbohong kepadanya.

Maaf ya, Sya. Badanku panas. Rasanya aku flu. Bagaimana kalau Minggu depan saja kita merayakan hari persahabatan kita?”

Itulah balasan SMS ku ke Tasya. Aku sungguh gugup. Bagaimanapun, walaupun aku sering menjahili teman, tapi ini pertama kalinya aku bohong kepada Tasya. Aku tidak mau dia marah karena membatalkan perayaan persahabatan kami hanya karena aku tergiur oleh traktiran teman SMA ku.
Tidak lama Tasya membalas sms ku.

“Kamu sakit dari kapan? Iya gak apa-apa. Cepat sembuh yaa.”

Aku lega sekali Tasya mempercayai alasanku. Lalu aku pun pergi bersama teman SMA ku ke sebuah mall. Tidak lupa, aku pamit kepada ibu ku dan bilang bahwa aku pergi bersama teman untuk merayakan ulang tahunnya.

Aku sangat terkejut saat aku pulang ternyata Tasya ada didepan rumahku. Aku sangat takut ia akan marah. Tetapi meleset jauh dari dugaanku. Tasya tersenyum ramah kepadaku dan berkata, “Tadi aku kerumah kamu mau merayakan hari persahabatan kita bersama dirumahmu karena aku kasihan kamu sakit. Tetapi Mama kamu bilang kamu pergi. Kamu kenapa gak jujur saja kalau mau merayakan ulang tahun teman mu? Kenapa harus membohongi ku? Aku tidak akan marah kalau kamu jujur, Dheya.” Katanya masih dengan senyum manisnya itu.

Aku tertegun. Tidak mampu berkata-kata. Aku hanya menunduk dan menahan air mata yang sudah tak terbendung ini.

Tasya memegang pundakku. Aku memarahi diriku dalam hati. Mungkin kalau aku yang menjadi Tasya, aku akan sangat marah dibohongi seperti ini. Tetapi Tasya? Tasya hanya tersenyum dan memakluminya. Ya, mungkin aku orang paling bodoh di dunia. Aku punya seorang sahabat yang sangat baik dan pengertian, tetapi aku malah membohonginya. Aku sangat menyesal. Akhirnya aku berhasil mengumpulkan kekuatan untuk meminta maaf kepadanya, “Maaf ya, Sya. Aku ingin ikut merayakan ulang tahun temanku itu, tapi aku takut kamu marah kalau aku bilang jujur kepadamu. Aku takut kamu mengira aku lebih memilih teman baruku di SMA dibanding kamu. Sungguh bukan begitu maksudku. Aku hanya tidak enak menolak undangan temanku itu. Aku sangat menyesal. Sungguh, ini kebohongan pertama dan terakhirku padamu, Tasya.” Kataku masih dengan sedikit menangis.

Tasya tersenyum. Dia hanya tersenyum lembut. Senyum yang penuh arti. Senyum ikhlas yang memaafkan perbuatan bodohku tadi. Senyum maklum akan kebohonganku padanya. Senyum yang sangat berarti bagiku. Senyum yang membuatku semakin merasa bersalah.

“Mungkin ini cobaan di hari persahabatan kita. Kamu jangan nangis terus. Aku bangga aku bisa setegar ini memaafkan kamu, dan kamu juga harus bangga bisa berani mengakui kesalahanmu dan meminta maaf kepadaku. Kita sama-sama belajar satu hal yang penting.” Kata Tasya sambil tersenyum.

Aku tahu Tasya adalah orang yang sangat pengertian dan pemaaf. Tapi aku juga tahu sekali Tasya adalah orang yang sangat benci kebohongan.

Sekarang aku mengerti arti persahabatan. Persahabatan bukanlah orang-orang yang memiliki banyak persamaan, tetapi justru orang-orang yang berbeda jauh. Karena disetiap perbedaan dan kelemahan kita, Tuhan memberikan anugrah kepada kita. Yaitu seorang sahabat yang akan melengkapi dan menutupi kekurangan dan perbedaan kita. Sahabat yang akan selalu ada disamping kita disaat kita memerlukan sandaran. Sahabat yang selalu menghibur kita ketika kita merasa lelah dan suntuk. Sahabat yang selalu membuat sebuah senyum yang menghiasi wajah kita, dan membuat tangis disaat dia juga menangis.

Sahabat sejati adalah orang yang memberi warna berbeda dalam hidup kita. Menyatukan hitam dan putih kehidupan menjadi sebuah spektrum abu-abu.

Dan sahabatku, adalah kamu J


Bukan mau pamer, cuma ngeshare aja.. Lagian menurut gue ini gak bagus kok, jadi gak pantes buat dipamerin hehehe kalo ada yang mau ngasih saran boleh kok. Malah gue ngarepin banget dikasih saran :)

Wednesday, February 8, 2012

Kebiasaan.... (Jelek) :P

Kali ini gue lagi dapet wangsit buat ngeshare tentang kebiasaan (jelek) gue yang mungkin juga kebiasaan lo. Huahahahaha yah pokoknya ini penyakit hampir semua orang deh. Yap, apalagi kalo bukan....NGARET! atau sering terlambat.

Gue orangnya pemales banget. Dan ngaret banget bangetan. Gak tau gue dapet hobby ngaret ini nurun dari siapa -_- Mungkin karena gue orangnya males nunggu, jadi tiap janjian atau apaa gitu, gue selalu ngaret biar orang lain aja yang nungguin gue.. muehehehehe licik sekali.

Contohnya: Tadi pagi gue janjian sama temen buat kerja kelompok di rumah ketua kelas gue jam 8.30.. Dan gue nyuruh temen gue, si Dante, buat nungguin gue di depan gang rumahnya si Onta (nama beken ketua kelas gue) karena gue gak tau dimana rumahnya si Onta, cuma tau perumahannya doang. Nah gue pasang alarm di henpon dari jam 6.30, akhirnya gue bangun jam 7 huehehehe dan baru siap-siap jam 8. Alhasil gue berangkat dari rumah jam 8.35 gitu deh dan nyampe sekitar jam 9.05 muehehehe si Dante udah marah-marah ajaa gara-gara nungguin gue kelamaan. Kurang lebih inilah isi pesan gue ke Dante: (jurus ngeles gue)
"Dhe, lu dimana? udah berangkat belom?"-dante, 8.10am
"iyeh bawel, ini gue udah make sepatu."-gue, *kenyataan: baru mau mandi*

"Woy, udah nyampe mana? Gue udah mau sampe nih."-dante, 8.30am
"Deket komplek perumahan gue, angkotnya ngetem(berhenti nungguin penumpang)"-gue, *kenyataan: baru keluar pager rumah* *untungnya gue minta anter sama kakak gue jadi nyampe lebih cepet*

"Lo dimanee?? Gue udah kayak kambing congek nih nungguin lu lama beneer."-dante, 8.50am
"iyee bentaar, ini gue sampe nebeng kakak gue gara-gara bosen nungguin angkotnya ngetem."-gue, *boong banget* *padahal mah emang dianterin*

Dan pas gue nyampe, si Dante udah bener-bener kayak kambing congek nungguin gue sambil duduk dipinggir jalan. Gue gak bisa nahan ketawa ngeliat dia kayak gembel gitu wkwkwk kurang ajar emang gue..

Banyak lah kejadian semacam itu yang gue alamin. Dan temen gue selalu percaya aja sama kebohongan gue itu muahahahha *ketawa jahat* Gue kebiasaan berangkat di jam pas janjiannya. Misalnya janjian jam 10, ya gue dari rumah berangkat jam 10, kalo orang laen sih jam 10 udeh nyampe TKP, gue masih dijalan baru keluar pager rumah muehehehe

Tadinya mau gue bongkar semua jurus ngeles gue yang ampuh-ampuh disini, tapi takut temen-temen gue baca dan demi keamanan nasional gue *halah* jadi cuma itu ajalah contoh yang gue share disini. Yah lo kembangin aja deh ilmu yang udah gue kasih ini hahahahaha 

Gue nge-share ini bukan biar kalian ngikutin kebiasaan (jelek) gue, cuman buat orang-orang yang emang punya kebiasaan ngaret tapi belom becus ngeles, gue ajarin deh.. wakakakak

Sampe seringnya gue ngaret, kakak gue sampe bilang dengan sadisnya...
"lo tuh orang paling ngaret di dunia tau gak sih. Janjian jam 10, eh jam 10 pas baru berangkat."-Mas Dhanu, kakak gue, ngomong kaya gitu dengan tampang heran.

Lebay. Masa iyee gak ada yang lebih ngaret daripada guee?? wkwkwk se-ngaret-ngaret-nya gue, tetep aja tuh ada yang lebih ngaret :P *nyari temen ngaret*

Oh iyaa, buat temen gue atau korban-korban ke-ngaret-an gue selama ini, gue minta maaaaaf banget._. hehehehe jangan bosen yak janjian sama gue ;) *kedip-kedip*

Oke deh, bye bye see u later yak! :D
-dheyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa-


Tuesday, January 31, 2012

Just Be Yourself :)

haaaaaiooooo :D gak berasa yah besok udah masuk bulan February. Gue masih gak percaya ini taun 2012. Soalnya dari dulu gue emang takut. Takut kalo taun 2012 beneran kiamat.. *amit-amit* Tapi gue tetep percaya sama Tuhan kok :)

Eh, pernah gak sih lo ngerasa ngikutin gaya orang? atau orang ngikutin gaya lo? Gue dari pertama kenal blogging, gue suka blogwalking. Ngeliat blog orang-orang relatif sama, dengan background putih, dan yaah pokoknya gitudeh! *maaf yaa bukan bermaksud menyinggung atau gimana* Gue pernah terpikir kalo dengan desain blog kaya gitutuh keren, cool! Tapi setelah ide-ide absurd gue muncul, gue ngedesain blog gue dari ide-ide absurd gue itu. Setelah gue liat-liat gak kalah keren kok. Yah mungkin agak norak, labil, dan sebagainya lah. Tapi ini kok yang gue suka. Gue masih ABG jadi wajarlah yaa kalo agak norak+labil. huehehehe Dan sering diberbagai hal lain juga gue ngerasa seperti itu. Contohnya, gaya fashion gue *preet, kaya ngerti pesyen aje!* huehehehe nah karena gue gak ngerti pesyen itu makanya gue pake baju sesuka gue, mau matching kek engga kek bodo amat deh. Tapi kalo lagi jalan dimall atau tempat gahol lainnya, gue suka minder sama penampilan gue. Gue pernah nyoba jadi kaya anak gawls gitu, tapi gak nyaman. Yaa gue emang lebih cocok dengan gaya gue sendiri. Kenyamanan itu gak bisa dibeli B) muahahahaha Dan banyaklah hal-hal lainnya yang kaya gitu..

Gue malah sempet kagum sama para 4L4Yers itu.. Mereka walaupun dihina-hina, tapi gak berubah. Gak terkontaminasi anak-anak gawls.. Jujur aja gue juga dulu alay muehehehe Okelah gue akuin, gue berubah karena 50% ngikutin anak-anak gawls, 50% karena gue capek ngetik pake angka + digede-kecilin tulisannya -_- huehehe Tapi coba liat, berapa anak-anak alay ditengah-tengah anak gaul jaman sekarang? alayers sudah mulai berkurang.. Gue bukannya ngebela alayers, atau mau ikutan jadi alayers lagi yeeh -_- Gue cuma kagum sama mereka, mereka bisa tetep jadi diri mereka sendiri, tanpa ikut-ikutan sama hal-hal baru lainnya. Mereka nyamannya nulis kaya gitu ya mau gimana lagi? hahahahaha Gak kaya gue yang kadang masih suka ikut-ikutan hehehe

Tapi dari semua yang gue alamin sih, gue udah ngerasa cukup menjadi diri sendirilah.. Gue tetep dengan gaya simple gue. Tetep dengan desain blog gue yang warna-warni ini huehehe.. Tetep jadi diri sendiri sejauh yang gue bisa, dan gue pikir itu bener :) Dan tetep aja sering keceplosan -_- huehehe maaf yaa teman-teman yang sering tersinggung gara-gara omongan gue yang sering gak dipikir dulu ._.v 

Oke, the last.. My February wish:

Keep to be myself, and always happy :)

xoxo

Monday, January 23, 2012

Last Year...

Sebelumnya gue mau ngucapin GONG XI FA CAI buat cici dan kokoh semuaaa :D huehehe angpaonyaa koh angpaonyaa ci.. *kedip kedip manja* *plak* *digampar cici* muehehehe

Gue mau flash back nih ke tahun lalu.. Jujur aja yaa tahun 2011 tuh tahun paling berkesan buat gue. Tahun yang paling beda! Tahun dimana gue banyak belajar sesuatu dan pengalaman baru.. Tahun yang mendewasakan gue dengan semua cobaan dan tantangannya.. *tsaaah bahasa guee* 

Dan tahun 2011 itu pertama kalinya gue bikin blog.. Itu juga gara-gara tugas sekolah gue hehe tapi gue malah ketagihan ngeblog sampe sekarang.. Gue nemuin dunia gue disini. Dunia dimana gue bisa nulis, curhat, belajar dari orang-orang hebat lewat blog mereka seperti bang raditya dikabang benaka pina, dan banyak blogger lain yang gak sempet gue sebutin.. Setelah ngeliat blog mereka-mereka gue jadi tertarik sama blogging.. Gue sering update blog, blog walking, dan utak atik template blog gue.. Blog gue masih belom ada apa-apanya sama blog mereka. Masih kacangan, gak mutu, dan gak jelas huehehe Gue ngeblog juga cuma sekedar buat curhat, galau-galauan, atau nulis-nulis gak jelas dan menumpahkan ide-ide absurd gue seperti background dan header blog gue ini.. 

Tahun lalu juga gue ngerasain lagi yang namanya UN dan lulus-lulusan.. Rasanya bener-bener beda pas jaman gue lulus SD dulu.. Ini lebih deg-degan. Dan jadi beban banget buat gue. Akhirnya semuanya gue lewatin dengan agak lancar hehehe hasilnya? puas gak puas harus puas dong :D ini ngajarin satu hal buat gue. Usaha pasti membuahkan hasil yang sepadan dengan usaha lo.

Tahun lalu itu emang bukan pesta ulang tahun yang paling berkesan buat gue. Tapi gue jadi sadar.. Apapun yang kita mau belom tentu kita butuhkan. Bersyukur aja atas apa yang udah Tuhan kasih buat lo, karena Tuhan selalu tau apa yang lo butuhin bukan apa yang lo mau.

Tahun lalu gue pertama kalinya ngerasain duduk di bangku SMA. Rasanya seneng aja gitu berasa udah gede. Keren kayaknya pake seragam putih abu-abu.. Temen-temen baru, pelajaran-pelajaran baru, guru-guru baru, dan pengalaman baru juga. Sekolah gue agak jauh dari rumah. Jadi gue agak males kalo harus berangkat naik angkutan umum, makanya gue selalu memanfaatkan kakak gue yang ada dirumah untuk nganterin gue (hehehe). Di SMA ini juga gue lebih banyak ikut kegiatan-kegiatan organisasi. Seperti PERSINK yang waktu itu gue ikut camping (ceritanya klik disini), gue juga masuk MPK disekolah, jadi harus ikut yang namanya LDK. Gue belajar kemandirian, keberanian, dan kedisiplinan dari itu semua. Walaupun gue akuin gue masih aja pemales, ngaret, dan manja. Banget. huehehehe tapi perubahan kan perlu proses. Gue gak tau kapan proses ini berakhir, tapi gue percaya suatu saat pasti gue jadi pribadi yang lebih baik lagi :)

Dan gue juga menemukan cinta disela sela kesibukan gue ditahun 2011 lalu.. Ah terlalu dramatis. Ntar banyak yang iri lagi jadi gausah gue ceritain yaak..huehehehe :P 

Tahun lalu itu kayak pelangi.. warna warni.. Gue masih inget dimana gue dan temen-temen SMP gue curhat didepan kelas, jalan-jalan bareng, dan ujian bareng. Tapi setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan. Gue sempet sedih bakal pisah sama temen-temen SMP gue. Tapi kalo gak gini kapan kita mau maju nya? Semua pasti punya cita-cita dan keinginan yang beda, jalur nya masing-masing.. Gue juga masih inget pertama kali MBS di SMA. Semuanyaa wajah baru buat gue. Kecuali 3 temen SMP gue yang masuk SMA yang sama, dan 2 temen SD gue yang gue gak nyangka banget bakal ketemu sama mereka lagi. Gue juga inget masa LDK gue yang suram banget tapi....ngangenin. Belajar banyak hal banget waktu itu. Gue gak nyesel ikut LDK yang horor banget itu. huehehehe.. Dan gue juga gak pernah nyesel kenal sama temen-temen gue di SMA10 Tangerang, terutama temen-temen di X.2 :) Dan ada satu warna lagi.. warna pink. yah lo taulah apa itu artinyaa muehehehe :3 Gue emang agak malu kalo nyeritain privasi kaya gini di social media. hehehe 

Gue gak tau ini lagi kesambet apa sampe tulisan gue dramatis gini hahahaha
Oh iyaa..biasanya kalo taun baruan kan banyak yah yang nanyain harapan.. Harapan gue buat taun ini cuma satu..
Semoga Tahun Ini Lebih Berwarna Lagi Dari Tahun-Tahun Sebelumnya :D