Sunday, June 10, 2012

Perubahan

Fiuuh, akhirnya gue bisa main laptop juga :D
Karena minggu-minggu kemaren gue sibuk ngerjain tugas akhir semester, remed akhir, dan UAS, akhirnya gue punya waktu juga buat nengok-nengok blog gue :) hahahaha. Gak kerasa sampe banyak banget postingan keren dari kakak-kakak blogger yang belum gue baca.
Gue sebenernya capek banget, rencananya hari ini mau istirahat aja dirumah. Tapi kayaknya gak ada hari libur buat gue, jadi yaudahlah sekalian capek aja :) hehe. Bahkan kemaren aja di hari terakhir uas gue gak bisa langsung pulang karena ngurusin remed dan ulangan susulan -_- so f*cking, padahal gue laper banget dari pagi belum makan -_-

Dan gue sadar, semua kesibukan gue ini ada artinya..
Artinya gue mulai berubah.
Aktivitas gue, rutinitas gue, dan banyak lah pokoknya. Gue bingung, harus seneng atau malah sedih?
Seneng karena tandanya gue akan semakin dewasa dan dapet lebih banyak pengalaman. Tapi juga sedih karena gue udah terlanjur terlalu nyaman sama keadaan yang dulu.

Tapi gue ngerti kok, life is never stop move on. Selalu berubah dari waktu ke waktu. Lagi pula apa asyiknya hidup kalau cuma gitu-gitu aja? Hahaha :)
Gue harusnya menikmati setiap perubahan yang gue rasain.

Mulai bulan depan (mudah-mudahan) gue udah naik ke kelas 2 SMA, dan semoga aja dapet kelas IPA :) dan gue tau artinya gue gak akan bisa santai-santai lagi. Dulu, dulu banget, gue pernah janji sama diri gue sendiri bakal selalu dapet rangking dikelas, minimal masuk 10 besar lah. Kalau gak salah sih pas kelas 2 SMP dulu gue mulai agak serius sama sekolah gue. Dan tentu aja ada hasilnya, pas kelas 2 dan 3 SMP gue masuk 3 besar. Pas SMA semester lalu pun gue masuk 5 besar. Menurun sih, tapi not bad lah :) Gue tau gue gak boleh cepet puas sama sesuatu yang udah gue capai, tapi gue gak akan pernah menyesal sama semua yang udah gue dapet. Mau gak mau gue harus akuin semua yang gue dapet itu sepadan sama usaha gue. Jadi ya intinya, kalo lo mau dapet hasil yang bagus, usaha lo juga harus baguslah. Jangan nyesel sama hasil yang jelek, kalo lo nya aja yang belum berusaha maksimal :)

Gue sadar akhir-akhir ini waktu santai gue dirumah mulai berkurang. Gue udah mulai banyak kerja di meja belajar dengan rambut gue konde asal-asalan. Gue mulai stress. Capek. Tapi gue seneng :) Oke, gue gak mau munafik lah, gue emang agak bete sih, tapi mau gimana lagi? Kalo gue tetep stuck ditempat, gue gak akan bisa ngejar semua yang udah berubah.
Yang paling berpengaruh sama perubahan ini tuh mood gue. Mood gue jadi amburadul lah istilahnya. Kadang seneng banget, tiba-tiba jadi bete banget. Kadang seharian gue rasanya mau mati. Kadang gue gak ngerasa apa-apa. Lebay emang. Tapi gue sensitive kalo masalah mood. Hehehe yang paling dirugiin ya temen-temen gue, mereka jadi lebih sering kena marah gue ._.v wkwkwk

Ah ya, dan satu hal yang gak akan pernah sama lagi. Kakak gue. Dia udah mulai sibuk, sama kayak gue, tapi dia sibuknya sibuk bisnis. Gue seneng sih dia udah mulai mau bikin usaha gitu. Tapi gue ngerasa kehilangan dia. Dia jadi jarang ada dirumah. Jarang nganterin gue ke sekolah, nganterin ke gramedia, dan nganterin beli es krim :(
Gue orangnya emang gak mau ngerepotin orang lain. Tapi kalo sama kakak gue yang satu ini rasanya enak aja gitu nyuruh-nyuruh dia, minta tolong dia, deket-deket dia. Walaupun kadang gue nya juga suka kesel kalo dia ngajak bercanda pas gue lagi bete. Cuma sama dia gue bisa manja. Dia kakak gue yang paling asyik deh pokoknya, walaupun emang rada nyebelin.. Gue kangen :'( Sekarang aja dia lagi gak dirumah, dia lagi sibuk bolak-balik Tangerang-Jogja buat bisnis dia gitu deh. Gue aja sampe lupa kapan terakhir kali dia nganterin gue ke sekolah :(

Tapi gue tau, mau sampe kapan gue bergantung sama kakak gue? Mau sampe kapan gue takut kemana-mana sendiri? Mau sampe kapan gue gak berani naik motor? Padahal gue udah dibeliin motor dari pas lulus SMP dulu.
Mau sampe kapan gue takut jadi dewasa? Mungkin sebagian pikiran gue kadang udah bisa berpikir dewasa, tapi kelakuan gue masih bocah banget ._. Masih suka ngambek, marah-marah gak jelas, dan penakut.
Umur gue kan bentar lagi mau 16 tahun, berarti tahun depan gue 17 tahun. Tapi gue masih ngerasa jadi anak 12 tahun deh kayaknya -_-
Gue tau dewasa gak diukur sama umur. Anak kecil bisa aja udah dewasa duluan, dan orang-orang yang udah kerja kantoran bisa aja masih kekanak-kanakan. Sebenernya gue benci harus jadi dewasa, gue pengen bisa main terus kayak anak kecil, gak punya beban apa-apa.
Hidup kan gak boleh terlalu serius, tapi juga gak boleh terlalu nyantai. Dengan gue mikirin masa depan kayak gini aja sebenernya gue udah bisa dibilang dewasa, tapi ada lah saatnya pas gue ngambek gak jelas kayak anak kecil.

Yang penting gue harus tau kapan harus dewasa dan kapan boleh jadi anak kecil.

When I think "I'm tired", I know the show must go on, and life is never stop move on.